Tak Sabar Mahu Berjaya? Baca Ini Dulu…

Kejayaan itu sebuah perjalanan, bukan keajaiban.
 
Apabila ingin sampai ke puncak sebuah gunung, kita mesti mendaki langkah demi langkah.
 
Dengan berhati-hati.
 
Jangan tergesa gesa. Ada tempat bahaya yang boleh menyebabkan kita jatuh.
 
Maka perlu berwaspada sehingga sampai ke puncak dengan selamat dan jayanya.
 
Kita tidak mahu sampai ke puncak dalam keadaan sakit, tenat dan penuh luka. Kelak sukar untuk kita turun dengan selamat.
 
Begitulah bisnes, lalui peringkat peringkat kejayaan dengan berhati hati.
 
Pastikan semua perkara dirancang dan diatur dengan baik.
  • Dari model bisnesnya.
  • Kumpulan Team bisnes yang hebat.
  • Produk yang bersedia memasuki pasaran.
  • Sistem yang membantu bisnes berkembang.
  • Rancangan jangka pendek dan jangka panjang.
  • Pengurusan syarikat.
 
Setelah kita berjaya di puncak kejayaan bisnes, maka kita ingin turun kembali berehat.
 
Orang kampung saya kata ‘Exit Plan’.
 
Jika kita berjaya dengan selamat dan betul, maka proses exit plan itu menjadi mudah.
 
Jika sebaliknya, maka banyak perkara, isu, kesalahan dan situasi sukar yang akan datang menyerang kemudian.
 
Umpama kesakitan yang diam2 dalam badan tiba2 muncul terus sebagai penyakit kronik.
 
Maka jangan kalut2 untuk berjaya. Langkah satu persatu tangga kejayaan dengan sabar dan tenang.
 
Hidup kita bukan untuk bisnes semata, keluarga, agama, kesihatan dan masyarakat juga perlu diberi perhatian.
 
Senyum dengan nyaman.
Wan Muhd Ali
Jumaat – 24 Feb 2017

Ramai Graduan Menganggur, Apa Yang Patut Dilakukan Untuk Mereka?

Pada 21 Mac yang lepas, saya telah dijemput memberi ceramah tentang keusahawan dan pengalaman dalam perniagaan di Universiti Malaysia Perlis (Unimap).

Alhamdulillah, program berjalan lancar dan para pelajar mendapat suatu suntikan baru yang mungkin mereka tidak pernah terfikir sebelum ini.

Semoga dengan adanya program2 seumpama ini, terlahir lebih ramai usahawan di kalangan graduan berbanding hanya mengharapkan pekerjaan dari sektor kerajaan atau swasta.

ceramah unimap wan muhd ali

Program yang dianjurkan ini diberi tajuk Mahasiswa Celik Usahawan. Sebuah program anjuran Persatuan Mahasiswa Terengganu (Permata) dengan kerjasama kerajaan negeri, Yayasan Pembangunan Usahawan (YPU) dan Unimap.

ceramah unimap wan muhd ali 2

Graduan adalah golongan berilmu. Mereka diberi pendedahan dan pendidikan tahap tinggi oleh orang2 yang diiktiraf dalam akademi mereka. Termasuk yang bergelar DR, Profesor dan sebagainya.

Sebagai graduan, mereka yang patut fikirkan apa yang mereka boleh tawarkan kepada masyarakat, bukan apa yang kerajaan boleh sediakan kepada mereka.

Ramai lagi orang yang tidak berpeluang menjadi graduan. Mereka lebih patut diutamakan dari graduan yang telah cukup didikannya.

Atau mungkin graduan kita hanya diajar cara untuk ‘duduk diam buat kerja sendiri’, bukan ‘cipta peluang untuk orang lain’.

Kita bukan hidup untuk disuap, sebaliknya hidup untuk menabur benih bakti. Biar ia tumbuh segar memanyungi generasi akan datang.

 

Berusaha Memajukan Diri

Jika kita tidak berusaha memajukan diri,

Kita mungkin akan menjadi satu beban kepada orang lain.

Jangankan ingin membantu orang, sebaliknya mungkin akan menyusahkan orang.

Kita ada pilihan, kita ada kudrat, kita mampu mengubah siapa diri kita.

Jadi insan bermaruah.

Orang yang paling baik di antara kamu adalah yang paling banyak memberi manfaat kepada orang lain.

Sibuk Mencari Wang?

Sibuk mencari wang bukanlah satu kesalahan. Ada orang cari wang untuk berbakti kepada masyarakat, ada orang cari banyak wang untuk tunaikan haji, ada orang cari wang untuk menambahkan ilmu dan ada orang cari wang untuk menolong orang yang susah.

Yang salah ialah mencari wang dengan cara yang tidak diberkati Allah. Jangankan banyak, sedikit pun salah

Penembak Tepat

Untuk memaksimakan Facebook sebagai platform pemasaran, jadilah seorang penembak tepat yang bijak meilhat sasaran. Kita akan berjaya menjual servis atau produk kita kepada orang yang mahukannya, tetapi kita akan gagal menjual dan membina hubungan baik dengan mereka jika tersalah memilih sasaran.